Konser 2011 Kantata Barock

Konser 2011 Kantata Barock - Setelah sepuluh tahun absen, kelompok musik Kantata Jumat 30 Desember 2011 malam menggelar konser di Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta. Band yang kini bernama Kantata Barock itu mengusung 24 lagu, yang sebagian besar merupakan lagu lama. Musik yang lebih keras dan tata panggung yang meriah membuat konser ini terasa istimewa.


Sawung Jabo, arsitek musik Kantata, muncul seperti biasa, dengan baju merah dan tutup kepala berwarna sama. Adapun Setiawan Djody, penyandang dana dan pemain gitar di Kantata, tampak ingin tampil prima, meski kondisinya masih lemah karena baru sembuh dari sakit. Ia bermain tak jauh-jauh dari kursinya. Meski demikian, dia bermain cukup bersih.

Iwan Fals--yang dalam konser Kantata Revolvere 10 tahun lalu tak ikut--kini juga membawakan lagu Mata Dewa, yang merupakan karya pribadinya. Lagu lawas Kantata yang dinyanyikan semalam, di antaranya Bento dan Hio. Jabo mengatakan lagu-lagu ini masih relevan dengan situasi saat ini. "Untuk mengingatkan, lagi pula kondisinya tak jauh beda," ujarnya.

Konser ini pun dimeriahkan dengan tata panggung yang ciamik. Foto Gayus menjadi astronaut muncul di atas panggung. Musik mereka dipancarkan oleh tata suara berkekuatan 300 ribu watt. Sejumlah adegan teatrikal juga dimainkan dalam konser tersebut. Hal ini akan mengingatkan kita pada penampilan kelompok musik Sirkus Barok yang dipimpin Jabo.

Pelantunan sejumlah lagu lama Kantata yang syairnya dibuat penyair W.S. Rendra itu sempat diprotes oleh ahli warisnya. Mereka merasa tidak dimintai izin atas dimainkannya lagu-lagu tersebut dalam konser kali ini. Djody mengaku sudah meminta izin kepada janda Rendra, Ken Zuraida.

Sementara itu, lagu baru mereka adalah Mukjizat, Barong Bento, Megalomania, dan Ombak. Megalomania bercerita tentang masyarakat Indonesia yang lebay. Selain lebih ngerock, musik Kantata kali ini diperkaya oleh bunyi-bunyian perkusi tradisional.

Kantata Barock adalah "jelmaan" baru dari grup musik yang digawangi Iwan, Djody, dan Jabo. Berawal sebagai Kantata Takwa (1991), lalu menjadi Kantata Samsara, kemudian Kantata Revolvere. Terakhir mereka konser di Senayan pada 2001.

Sebelum dimulai pada pukul 8 malam, sempat terjadi insiden jebolnya pintu Sektor 3 Stadion Senayan. "Sempat menjebol sedikit, tapi bisa terkendali. Biasa, para ABG yang tidak mempunyai karcis," ujar Ozon Listanto, Ketua OI Bandung Raya, yang ikut memantau lapangan, kepada Tempo. OI adalah organisasi fans Iwan Fals.

Sumber: http://www.tempo.co/read/news/2011/12/31/112374578/Kantata-Barock-Lebih-Tua-Lebih-Ngerock